Ingin Bangkitkan Kreativitas di Tengah Pandemi. Jawa Pos. 24 Agustus 2020. Hal.15. FDB

Surabaya, Jawa Pos – Industri fashion  Indonesia dirasa mengalami pukulan telak saat terjadi pandemi. Hal tersebut melatar belakangi hadirnya kompetisi dan fashion show daring oleh Universitas Ciputra. Fabio Ricardo Toreh, pengajar fashion design, mengatakan, lomba tersebut dihelat sejak Juni lalu. “kita  harap  event Ini bisa memberikan semangat baru bagi pekerja di bidang fashion,”  ucap Fabio.

Kompetisi tersebut diikuti lebih dari 90 peserta dari berbagai daerah di Indonesia. “Ada yang dari Palembang, Jakarta, Bali, Bandung, hingga Sulawesi,” ujar fabio. Kompetisi  tersebut tak terbatas pada mahasiswa desain,tetapi juga designer profesional, penjahit, penjual pakaian.

Pada Juli lalu, peserta  sketsa desain mereka. setelah itu, juri memilih finalis yang desain nya bisa diwujudkan dengan bahan khusus. “Sesuai kebutuhan saat ini, kita pakai bahan  yang bisa melindungi diri dari persebaran virus,”  jelasnya.  bahan tersebut bersifat antibakteri dan punya karakter water repellent.

Beberapa kriteria yang dilihat adalah fungsi dan estetika tampilan produk itu. “Lalu,  kita memungkin untuk produksi masa,”  jelasnya. Fabio menambahkan, mereka juga menilai koherensi sketsa awal dengan produk .

Setelah itu, desain yang dihadirkan diperagakan oleh model profesional. Video tersebut kemudian ditayang secara daring. Fashion show dari itu diharapkan bisa jadi inspirasi banyak pihak untuk terus berkarya dan dibarengi dengan pengumuman pemenang.

Salah satu desain yang menarik dibuat M. Badzarul Haqqul Azzam yang menyabet   juara pertama. Pria berkacamata tersebut menampilkan desain jaket dengan pola warna yang netral dan garis-garis tegas. Kerah tinggi pada jaket menjadi aksen yang mencolok. “ Saat mendesain, saya menekankan fungsi  masker. Dan, bagaimana agar produk ini membuat orang tetap ingat untuk jaga jarak,” paparnya. (dya/c6/tia)

 

Jawa Pos, 24 Agustus 2020. Hal.15

0 replies

Leave a Reply

Want to join the discussion?
Feel free to contribute!

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *