Looking at the past, creating the future: The forgotten role of the museum. garlandmag.com. 26 May. Michael Nathaniel K. VCD

https://garlandmag.com/article/looking-at-the-past-creating-the-future-the-forgotten-role-of-the-museum/

Looking at the past, creating the future: The forgotten role of the museum

Michael Nathaniel Kurniawan

26 MAY 2021

The Princess and its inspiration

Michael Nathaniel Kurniawan believes the museum plays an important role in design education because we can only go forward by learning from the past.

How do artists and designers find their inspirations? When we look at man-made objects around us, we can easily notice that we live in a world of retrophilia (Hewitt, 1990) where heritage is ubiquitous (Harrison, 2013). One might argue that we live in a modern world driven by technological innovations that have left the past behind and gaze solely into the future. But can artists and designers be totally separated from the past? Even if some modern artists and designers are adamant in their ideals that they do not look to the past for inspirations, no one can deny that inspirations come from what one has seen or heard or felt or tasted or knew or thought or dreamt before. Modernism viewed the past as past cultural heritage, therefore with the might of human rationale, the Modern world tried to reject the notion of God, religions, and traditions. However, the past is merely whatever the present has passed. Thus, by this simple fact no one can be totally free from the past. The late Prof. Victor Margolin stated that,

“As creators of models, prototypes, and propositions, designers occupy a dialectical space between the world that is and the world that could be. Informed by the past and the present, their activity is oriented towards the future” (Margolin, 2007).

As a design and entrepreneurship educator at the Visual Communication Design Department and the Head of the Centre for Creative Heritage Studies of the School of Creative Industries-Universitas Ciputra Surabaya, I have been trying to investigate how Design Higher Education (HE) should approach the past for quite some time.  How did the early Design HE approach the past and how does it do now? How should the future Design HE approach the past? It was during my MA in Art and Design in Education at the University College London, Institute of Education that I tried to tackle these questions and found some answers.

One of the first modern design schools that was specifically established to support the development of industrial design was the Government Schools of Designs in London which in 1896 became the now renowned Royal College of Art. On 30 October 2008, at the first annual Henry Cole lecture at the Victoria & Albert Museum, Professor Christopher Frayling, Rector of the RCA, stated that the V&A Museum’s collection was established as a teaching resource for the design school. What is interesting to know is that at one time the museum played a vital role in design education. It was the design school’s laboratories, a means of generating new knowledge (Hinton as printed in Cook et al., 2010).

During the early Industrial Revolution, design was referred to as “ornamental’, as opposed to “fine” art and the museum’s collections, which were primarily of plaster casts and copies of objects, were the designers’ and manufacturers’ learning tools. With the proceeds of the Great Exhibition of 1851, Henry Cole tried to revitalise both the design schools and their collections by establishing the V&A Museum. However, as early as the 1860s and onwards, the disjunction between the museum and the design school began to appear as the museum became more focused on collecting elite artefacts as investments and gradually became less accessible to design schools. Further along the way in the spirit of Postmodernism, Design HE promotes a culture of criticising and challenging anything representing the establishment:

“it was the job of the Higher Education Art and Design departments to undermine orthodoxy and create anew” (Fisher 2007: 1 as cited by Hinton and printed in Cook et al., 2010).

And henceforth, the role of the museum in Design HE became forgotten.

The Museum for Creative Heritage Studies at Universitas Ciputra Library

And how does the Design HE fare now? Looking at the current system of education, we can still see the legacy of the modern design school Bauhaus which is primarily workshop-based learning. But, even as early Modern Art and Design HE tried to reject everything that is deemed traditional, one of Bauhaus’s most influential figures, László Moholy-Nagy, was inspired by Indonesian shadow puppet (Wayang kulit) and its accompanying Javanese traditional (Gamelan) music when he created the “Light Space Modulator”.

The Western Art and Design HE might have moved on from past cultural heritage when Sir Nikolaus Pevsner wrote Pioneers of Modern Design from William Morris to Walter Gropius in 1936, but their hegemony in contemporary non-Western Art and Design HE has made non-Western countries, such as Indonesia left bewildered concerning how it should approach its past cultural heritage. Which past should the Indonesian look from to find its inspirations? The Western Modern Art and Design History have become the main source of design inspirations. This sentiment was also put forward by Prof. Victor Margolin when he criticised how the discipline of Design History has marginalised non-Western Art and Design History (Margolin, 1995).

The contemporary Design HE must acknowledge that it has been so caught up with the interests of the creative industries that it left its criticality in looking at the past…

“… as a cultural resource, that the ideas and values of the past can be the inspiration for fresh creation. But because we have abandoned our critical faculty for understanding the past, and have turned history into heritage, we no longer know what to do with it, except obsessively preserve it” (Hewison, 1987).

By creating and feeding the world’s appetite for things of the past, Design HE and designers have:

“turned to the past not to learn from it but to plunder it and in the process to separate design from its history. In this process Design History has been reduced to a set of objects and even more to a range of surfaces as the designer has turned the subject into a tawdry treasure trove of second-hand styles” (Hewitt, 1990).

How should the Design HE and its future designers approach the past? Through the Centre for Creative heritage Studies at Universitas Ciputra Surabaya and its museum, I revisited Henry Cole’s notion that the museum should be a “schoolroom for everyone”, especially for artists and designers. Supported by an understanding that heritage is co-created in the present based on past values for the future (Harrison, 2013), Design HE can approach the past critically and creatively.

The museum allows design students to approach and to draw inspirations from their past cultural heritage with a full awareness that they are not just simply trying to produce creative content that sells, but they are actually producing knowledge of their own past cultural heritage, and that by creating anew creative products, they are essentially creating their cultural heritage for the future. Design HE should focus on educating future designers that possess the essential capacity to create a more humane world, those who are aware of their responsibilities in the creation of artifacts, systems, and environments that make up the social world (Margolin, 2007). The past will always be part of the future, but designers have the power and the responsibility to choose and design what their future legacy will be and the museum can play a vital role within it.

Bibliography

Cook, B., Reynolds, R., & Speight, C. (Eds.). (2010). Museums and Design Education. ASHGATE.

Harrison, R. (2013). Heritage Critical approaches (1st ed.). Routledge.

Hewison, R. (1987). The Heritage Industry: Britain in a Climate of Decline. Methuen Publishing Ltd.

Hewitt, J. (1990). Producing the Goods : Design History and the Production of Knowledge. Journal of Art & Design Education9(1), 71–84.

Margolin, V. (1995). Design History or Design Studies: Subject Matter and Methods. Design Issues11(1), 4–15. http://www.jstor.org/stable/1511610

Margolin, V. (2007). Design, the Future and the Human Spirit. Design Issues23(3), 4–15.

About Michael Nathaniel Kurniawan

Michael Nathaniel Kurniawan, S.Sn., M.A. is a Visual Communication Design Faculty and the Head of the Centre for Creative Heritage Studies at the School of Creative Industries, Universitas Ciputra Surabaya. He became a faculty member at Universitas Ciputra since 2008 and has been teaching Art and Cultural History and Cross-Cultural Design in the context of Creative and Cultural Industries in various multi-discipline design undergraduate programs for the past decade. He is also one of the Kauffman Foundation Global Faculty alumni who intensively studied entrepreneurship education at Kansas City, the United States of America in 2011. In 2016 he was awarded a scholarship from the Indonesia Endowment Fund for Education (LPDP) to study Master of Art in Art and Design in Education in 2016 at the University College London (UCL), Institute of Education (IoE). In 2018 Michael established the Centre for Creative Heritage Studies (CCHS) at Universitas Ciputra and its Museum.  His goal as a faculty member and a researcher in the field of art and cultural history, art, design, and entrepreneurship education, and the creative and cultural industries is to help future young designers to co-create sustainable Indonesian cultural heritage for the future.

De Javasche Bank, Jejak Perbankan Hindia Belanda di Utara Surabaya. jatim.idntimes.com. 29 Mei 2021. Freddy H Istanto. INA

https://jatim.idntimes.com/news/jatim/faiz-nashrillah/ide-javasche-banki-jejak-perbankan-hindia-belanda-di-utara-surabaya/full

Surabaya, IDN Times – Ketimbang bangunan lain, gedung berkelir putih di Jalan Garuda Nomor 1 Surabaya itu terlihat paling mentereng. Dipenuhi ornamen bergaya Eropa, orang pasti dengan mudah menebaknya sebagai tinggalan Londo.  Meski mencolok, tak banyak yang tahu bahwa gedung itu merupakan bekas bangunan De Javasche Bank (DJB), bank sirkulasi Hindia Belanda yang memegang peranan penting dalam perdagangan di Surabaya pada masa kolonial.

Mengusung konsep Neo-Renaissance, gedung DJB memiliki beberapa ciri khas desain Renaissance seperti unsur simetris. Lima jendela yang berada di depan diimbangi dengan jumlah yang sama di sisi belakang. Tiga jendela berukuran sama juga dipasang di sisi kanan dan kiri bangunan. Pengaruh budaya romawi pada gaya Renaissance juga bisa dirasakan dengan adanya pilar pada masing-masing kolom jendela.

Bangunan seluas 1000 meter persegi ini sebenarnya adalah hasil pugaran pada tahun 1910. Difungsikan pertama kali pada tanggal 14 September 1829, pemerintah Hindia Belanda memutuskan untuk membangun gedung baru di tempat yang sama dengan alasan modernisasi.

Gedung DJB didesain lebih ramah terhadap iklim tropis di Indonesia. Ini terlihat dari cara mereka menempatkan jendela yang agak menjorok ke dalam. “Sehingga relatif terlindung dari tempias air hujan dan sinar matahari,” tulis Timoticin Kwanda dan kawan-kawan dalam bukunya, Konservasi Gedung Eks De Javasche Bank Surabaya .

Mereka juga memasang jendela di atap sebagai ventilasi udara, sebuah inovasi yang masih belum jamak di zaman itu. “Ini adalah salah satu gedung paling modern di Surabaya saat itu.”

Hal agak berbeda diungkapkan oleh penulis sekaligus peneliti arsitektur, Obbe Noorbruis. Ia menyebut gedung DJB mulai dibangun pada 1866 dan digunakan pada 1912. Menurutnya, DJB adalah bangunan berbentuk trapesium yang dilengkapi dengan lima jendela besar di kedua sisinya. “Sang arsitek, Ed Cuypers mencoba memadukan beberapa unsur Hindustani dalam bangunan itu,” tulisnya dalam buku Landmarks from Bygone Era.

De Javasche Bank, Jejak Perbankan Hindia Belanda di Utara Surabaya

Tak hanya megah secara arsitektur, keberadaan DJB di Schoolstraat atau sekarang Jalan Garuda, juga cukup sentral bagi masyarakat Surabaya kala itu. Maklum, letaknya hanya selemparan batu dari sungai Kalimas yang menjadi nadi perekonomian Surabaya. Meski begitu, pemerintah Hindia Belanda sebenarnya sempat ragu akan membuka cabang di Surabaya.

“Setelah meresmikan kantor pertama di Batavia pada 1828, pemerintah Hindia Belanda sebenarnya ragu untuk membuka kantor cabang Javasche Bank di Surabaya. Mereka menilai, tak ada jaminan bahwa ekspansi itu akan berdampak positif,” tulis Godfried Hariowald Von Faber dalam bukunya Oud Soerabaia. Belakangan, asumsi itu tak terbukti.

DJB justru menjadi tulang punggung pendaaan bagi para pedagang di sana. Ketergantungan para pebisnis terhadap kucuran kredit dari DJB terlihat jelas saat bank itu mengalami krisis finansial pada tahun 1839. Lantaran banyak kredit yang batal dikucurkan, Surabaya sempat mengalami kelangkaan uang. “Satu-satunya lembaga kredit saat itu, Javasche Bank tidak dapat sepenuhnya memenuhi kebutuhan perdagangan,” tambah Faber.

Peran sentral DJB di Surabaya diamini oleh sejarawan Freddy Istanto. Pria yang juga menjabat sebagai Direktur Sjarikat Poesaka Soerabaia ini menyebut letaknya di pusat bisnis Surabaya menjadi salah satu bukti. Perputaran uang di Surabaya Utara, tepatnya di sekitar sungai Kalimas, cukup tinggi karena menjadi pusat kegiatan ekspor impor. Di kawasan itu, kata Freddy, terdapat gedung Internatio yang merupakan kantor pengelola perdagangan Belanda, serta kawasan pergudangan yang kini lebih dikenal sebagai Jembatan Merah Plaza.

“Hindia Belanda itu kan salah satu pengekspor gula terbesar di dunia. Jalur ekspornya ya lewat pelabuhan Kalimas. Nah, itu pendanaannya juga dari Javasche Bank,” ujarnya saat dihubungi.

Di tempat DJB berdiri, ia melanjutkan, dahulu terkenal sebagai kawasan elit. Hal ini membuat banyak nasabah DJB berasal dari saudagar kaya. “Surabaya ini terbelah oleh Kalimas, menjadi barat dan timur. Sebelah barat dihuni oleh orang-orang Belanda, kawasan bisnis elit. Nah, Javasche Bank kan adanya di barat Kalimas,” ia menambahkan.

Sadar mendapat banyak kepercayaan dari nasabah, DJB tahu betul bagaimana membalasnya. Mereka menjadi pelopor dalam keamanan transaksi dan data nasabah. Hal ini bisa dilihat di ruang transaksi yang berada di lantai 1. Mereka menyediakan 10 bilik transaksi dengan sekat terali besi untuk memisahkan kasir dan nasabah.

De Javasche Bank, Jejak Perbankan Hindia Belanda di Utara Surabaya

“Mereka yang ingin menabung akan masuk ke dalam bilik tersebut. Transaksi gak akan dimulai sebelum bilik tersebut dikunci. Kuncinya juga harus masuk ke dalam saku nasabah,” kata pemandu wisata di gedung DJB, Risky Jayanto (26), Selasa (25/5/2021).

Setelah selesai bertransaksi, aset dan uang akan dibawa ke ruang brangkas yang berada di basement. Lagi-lagi, di sini kita bisa melihat betapa DJB sudah menerapkan pengamanan berlapis. Di sana terdapat dua ruangan brangkas dengan pintu baja seberat 13 ton. Satu ruangan untuk menyimpan uang, satu lagi adalah brangkas penyimpanan emas.

Untuk menjamin keamanan aset nasabah, DJB mengaplikasikan Closed Circuit Television (CCTV) alami. Bukan dengan kamera, mereka menempatkan beberapa cermin di setiap sudut lorong yang mengitari ruang brangkas.

“Melalui pantulan cermin, semua pergerakan di sana bisa terpantau dari satu sudut,” Risky menambahkan. Sementara uang dan aset dibawa ke ruang basement, lembar transaksi nasabah diarsipkan di sebuah rak yang hingga kini masih kokoh di lantai 2, atau bagian paling atas gedung.

Setelah DJB dinasionaliasi oleh pemerintah pada tahun 1951, gedung DJB menjadi kantor Bank Indonesia perwakilan Surabaya pada tahun 1953 hingga 1972. Lalu, pada 27 Januari 2012, gedung tiga lantai milik Bank Indonesia ini ditetapkan sebagai cagar budaya.

Kini, masyarakat yang ingin melihat jejak perbankan di Surabaya bisa berkunjung ke sana secara gratis. Letak DJB pun mudah dijangkau. Untuk penikmat angkutan umum, mereka bisa naik bus kota jurusan terminal Bungurasih-Jembatan Merah Plaza. Atau, jika dari arah Gresik, bisa menumpang angkutan umum jurusan terminal Tambak Osowilangun-Jembatan Merah Plaza. Selain bisa datang sendiri, pengunjung juga bisa datang dengan rombongan dengan mengajukan proposal terlebih dahulu. “Atau kalau gak mau ribet pakai transportasi online saja,” kata Risky.

Pengunjung juga bisa ikut tur yang disediakan oleh beberapa instansi seperti paket perjalanan dari House of Sampoerna, Surabaya Shoping and Culinary Track (SSCT), hingga Suroboyo Bus. “Kami buka tiap hari mulai pukul 8 pagi sampai 4 sore. Tapi karena pandemi, saat ini belum menerima kunjungan masyarakat umum,” ujar Risky.

Perhatikan Berat Badan dan Gerakan Bayi. Jawa Pos. 26 Mei 2021. Hal.15. dr. Salmon Charles. MED

SURABAYA, Jawa Pos Mengurangi frekuensi kunjungan ke klinik atau RS oleh ibu hamil tidak berarti mengurangi perkembangan janin.  Kondisi ibu hamil dapat dipantau dengan beberapa cara selama di rumah.

“Utamanya pemeriksaan berat badan dan menghitung gerakan bayi selama satu jam,” ucap dr Salmon Charles PT.  Siahaan SPOG.  Keduanya bisa jadi prediktor kesehatan bayi.  Penambahan berat badan ibu biasanya berada di kisaran 7-11 kilogram.

Pengembangan tersebut dapat dipantau terus.  “Kalau tidak ada penambahan berat, tentu memengaruhi berat badan janin,” jelas Charles.  Tapi, jika meleblhi angka tersebut, ibu hamil juga perlu waspada.  Di antaranya, preeklamsia dan diabetes pada kehamilan.

Pemeriksaan gerakan bayi dilakukan dengan menghitung berapa kali gerakan dilakukan selama satu jam.  Charles menyebutkan, tak ada aturan baku penghitungan. “Bisa dilakukan kapan pun, jadi tidak harus bergantung saat ibu sedang melakukan apa atau di waktu-waktu tertentu,” jelasnya.

Pengukuran fisik lain yang bisa dilakukan adalah mengukur tinggi fundus uteri.  “Atau umumnya dikenal dengan tinggi rahim,” ucap Charles.  Hal tersebut bisa jadi prediktor untuk ukuran dan berat bayi dalam perut.

Pemeriksaan tambahan bisa juga dengan mengukur lingkar perut ibu, tapi hal tersebut tidak wajib.  Hasilnya bisa dilaporkan ke dokter kandungan secara berkala.

Charles mengatakan, pemeriksaan menurut WHO usia kehamilan.  Pada trimester pertama dan kedua, pemeriksaan bisa dilakukan sekali saja. Sementara itu, pada trimester terakhir, pemeriksaan dilakukan dua kali. “Tidak, kalau dokter menangkap kondisi khusus, pemeriksaan dan pelaporan memang harus lebih sering,” ungkap Charles.  (dya/cl13/ady)

 

Sumber: Jawa Pos. 26 Mei 2021. Hal.15.

Buat Menu Sehat dan Sediakan Spot Selfie. Jawa Pos. 28 Mei 2021. Hal.13,23. Agoes Tinus Lis . HTB

 

Buat Menu Sehat dan Sediakan Spot Selfie

SURABAYA, Jaua Pos Restoran dan kafe harus terus berjalan demi bertahan di tengah perubahan. Pandemi yang berdampak pada pola perilaku masyarakat juga mendorong pola pengelolaan baru di restoran.  Peneliti dan penggiat bidang pariwisata Agoes Tinus Lis Indrianto mengatakan, ada beberapa trik yang paling sering dilakukan pengelola untuk bertahan Boco Buat.

“Terkait menu, banyak sekali yang sekarang munculkan kandungan kesehatannya,” ucap Agoes.

Menurut dia, rempah-rempah alami juga semakin menonjol. Di tengah pandemi, banyakpembeli yang mencari menu untuk menjaga daya tahan tubuh. Meski begitu, menu andalan tetap dipertahankan untuk menjaga pembeli-pembeli setia.

Dekan Fakultas Pariwisata Universitas Ciputra tersebut menuturkan, banyak pengelola restoran yang juga bergulat dengan kemasan.  Pada masa-masa PSBB ketat dulu, banyak pembeli beralih ke take away atau delivery.  “Akhirnya mereka harus terus transformasi kemasannya, bagaimana supaya aman saat sampai di tangan pembeli.  Kantong saja tidak cukup, tapi harus dengan ikatan kabel,” sambungnya.

Hal tersebut terus diinovasi pengelola. Di sisi lain, penggunaan plastik juga menjadi sorotan bagi beberapa kalangan. Pengelola memang harus terus memformulasikan kemasan yang aman dari berbagai  sisi.

“Sekarang beberapa kalangan sudah berani makan di lokasi. Nah, pengelola dapat menantang lagi,” lanjutnya.

Mereka harus memastikan kebersihan lokasi. Menurut dia, pembelimakin kritis dengan kondisi kebersihan lokasi. Mulai meja kursi yang digunakan, ruangan, hingga toilet. Adanya hand sanitizer dan fasilitas cuci tangan pun menjadi sorotan.

“Mereka juga harus jaga ketat kuota. Jangan langsung asal menerima pengunjung tanpa melihat kondisi di dalam,” sambungnya.  Teratur bisa jadi promosi buruk.  Baik dari mulut ke mulut

Kondisi restoran yang tak maupun di media sosial.  Menurut Agoes, pengelolaan branding di media sosial tak bisa disepelekan lagi di tengah pandemi. Calon pembeli lebih karena keterbatasan ruang banyak mengakses media sosial gerak dan kebiasaan WFH.

Selain diskon paket makanan yang terus berlanjut, Agoes melihat promosi restoran saat inimelibatkan desain kafe yang menarik.  Pengunjung tak hanya tapi juga dalam suasana yang nyaman dan indah untuk diabadikan.  mencari menu andalannya, “Nah, mereka akhirnya juga mengajak teman, ke sini yuk, bareng, lho,” ucapnya.  lokasinya bagus untuk foto.

Memang perubahan desain semacam itu mema kan lebih banyak biaya.  Pengelola harus siap modal untuk memunculkan fitur menarik bagi pembeli.  “Jenis trik yang lain juga butuh spot selfie yang paling banyak menyerap biaya,” sebut saja termasuk trik modal, tapi memang bagian sambungnya.  Namun, hal terjitu mengundang kalangan anak muda saat ini.  (dya/c7/git)

 

Sumber: Jawa Pos. 28 Mei 2021.

Kapan Surabaya Serius Menangani Cagar Budaya_Ketuklah Daku, Kau Kulepas. Harian Disway. 28 Mei 2021. Hal. 14,15. Freddy H I. INA

Oleh: Freddy H. Istanto*

SUARA mesin gergaji itu menderuderu. Pohon-pohon bertumbangan, lalu batang- batang tersebut ditumpuk rapi.  Truk pun hilir mudik keluar mengangkut potongan pohon.  Itu bukan hutan di Kalimantan, Kawan!  Truk-truk tersebut milik Pemkot Surabaya.

Ditelantarkan lebih dari sepuluh tahun, eks Penjara Kalisosok sudah berubah jadi hutan pembohong. Komunitas Pelestari Bangunan Cagar Budaya memergoki upaya-upaya pembangunan sebuah konstruksi yang patut diingat tidak legal itu di sana.  Lalu, media massa seru meliputnya.  Baru pemkot seolah tersentak dan segera melakukan bersih-bersih itu.

Kepemilikan bangunan cagar budaya eks Penjara kalisosok tersebut memang bukan hak pemkot. Sejak adanya tukar guling dengan pihak swasta, bangunan itu tidak lagi menjadi tanggung jawab pemerintah lagi.  Namun, bangunan yang terletak di Jalan Kasuari Krembangan telah disahkan sebagai bangunan cagar budaya (BCB) oleh wali kota Surabaya melalui SK No 188.45/251/402.1.04/1996.

Setelah proses tukar guling itu, status hukum sebagai bangunan cagar budaya tidak sertaerta terlepas.  Merawat, menjaga, mengembangkan BCB itu menjadi jawab pemilik baru, Pemkot Surabaya bertanggung jawab ikut mengawasi keberadaan BCB itu.

Sebelas tahun yang lalu Kalisosok jadi komunitas pelestari BCB.  Saat itu ațap bangunan besar diturunkan.  Komunitas tersebut khawatir bangunan tanpa atap genting Itu akan merusak secara perlahan lahan bangunan tersebut secara keseluruhan.  Beberapa media massa tidak bisa masuk menembus bangunan yang memang milik swasta itu.

Namun, Komunitas Surabaya Heritage Society (SHS) bersama-sama lurah, camat, satpol PP, dan media akhirnya diizinkan masuk.  Tentu kondisi saat itu tidak terpisahkan Kalisosok hari-hari ini.  Menariknya, saat itu Pemkot Surabaya saat media dicecar ternyata tidak mengetahui secara pasti siapa pemilik bangunan tersebut.

Kejadian pemkot baru diingatkan oleh komunitas itu bukan sekali ini saja.  Sepuluh tahun lalu, pasca kebakaran gedung Balai Pemuda, mangkrak tersebut dibiarkan.  Empat bulah pengatura, komunitas SHS menemukan gedung tumbuh-tumbuhan di reruntuhan bekas kebakaran dalam gedung tersebut.  Setelah dilaporkan media, barulah pemkot besoknya datang untuk membersihkan belukar tersebut.

Terlambat merespons perusakan BCB sudah menjadi kinerja buruk pemkot.  Pada 2013, gedung sinagoge di Jalan Kayon dirata- tanahkan.  Sinagoge satu-satunya di Indonesia itu ingin merayakan ulang tahun Kota Surabaya pada 2013.

Yang kemudian jadi seru adalah rata tanahnya Rumah Radio Bung Tomo di Jalan Mawar, Surabaya.  Sama modusnya, pemkot seolah gagap ketika komunitas pelestari sejarah memergoki kejadian yang menganggap itu.

Seru terjadi saling silang pendapat karena ternyata bangunan itu sudah beberapa kali perubahan.  Keaslian Rumah Radio Bung Tomo diragukan.  Ketika bertemu dengan pakar dari BPCB Balai Pelestarian Cagar Budaya Jawa kajian arkeologis, keberadaan bangunan tersebut tidak diragukan.  Kajian akademisnya tidak jelas.  Prof Johan Silas mengalami bangunan Timur tentang yang tidak meragukan Bangunan Jalan Mawar itu Rumah Radio Bung Tomo.  Karena, secara logika, pasti saat siaran Bung Tomo berpindah-pindah dari satu lokasi lain untuk mendeteksi terdeteksi Belanda, terlepas dari pendapat itu, Surabaya Heritage Society mengusulkan agar momentum Rumah Radio Bung Tomo itu dipakai sebagai program pelestarian titik putih BCB di Surabaya.

Pemerintah kota q.q.  dinas kebudayaan dan pariwisata perlu mengkaji kembali BCB- BCB yang telah ditetapkan dengan kajian akademis yang valid.  Mengevaluasi kembali kebijakan-kebijakan tentang cagar budaya secara detail dan tuntas.  Memberdayakan dinas terkait dengan pemahaman staf yang baik tentang cagar budaya.  Mengajak semua pemangku kepentingan kota untuk bahu membahu catatan sejarah Kota Surabaya berupa BCB.  Membina relasi yang baik dengan wai organisasi-organisasi seperti komunitas pelestari sejarah, pelestari bangunan memperkuat kerja sama dengan jaringan-ja organisasi sejenis.  Bagaimana Surabaya terlibat dalam jaringan Kota Pusaka Indonesia.  Pemkot dan wali kota memiliki jaringan politik yang akan menjaga, selain itu, dan memasakinikan catatan-catatan kota berupa bangunan cagar budaya.

Selamat berulang tahun Kota Surabaya.

*) Dosen Prodi Arsitektur Interior Universitas Ciputra;  direktur Surabaya Heritage Society

 

Sumber: Harian Diswey. 28 Mei 2021. Hal. 14,15.

Tas dari Karung Goni_Aksesori Gaya Personal. Surya. 27 Mei 2021. Hal 10. Febe Yuanita

Memiki style fashlon yang sangat menggambarkan dirl sendiri, saat Ini bukan hal yang tldak mungkin.  Tren boleh berganti, tetapl gaya pribadi tetap dicari.

BEBERAPA tahun ini gaya personal dalam fashion menjadi gaya yang diyakini dapat menunjukkan pengguna pribadinya.  Bukan berarti itu mengabaikan tren.

Tren tetap, tetapi dengan sentuhan pribadi.  Semua barang.  bisa disesuaikan dengan gaya atau model yang disuka.

Salah satunya adalah tas gambar lukis yang bisa dari karung goni. Kesan etnik bisa didapat ketika goni.  Ditambah dengan suaikan dengan keinginan, orang menenteng tas dari tas itu menjadi unik.

Merasa lukisan tidak sebagus pelukis profesional?  Itu bukan masalah.  Lukisan yang dibuat bisa dalam bentuk mungl dan sederhana.

Tas seperti itu dibuat oleh tangan kreatif dosen Universitas Ciputra Surabaya (UC).  Feb Yuan.  Ide tersebut muncul saat yang akrab disapa Yuan pada waktunya di rumah saja pada awal pandemi 2020 lalu.

“Sejak kecil, saya memang suka melukis. Akan tetapi, itu sekadar hobi.”  terang Yuan saat ditemui di Ruang Inkubator Business Universitas Ciputra, beberapa waktu lalu.

Dari situasi pandemi yang mengharuskan Yuan melakukan aktivitas dari rumah saja, ia kemudian mencoba mengikuti workshop yang digelar olch salah melihat waktu luang selama satu brand cat di atas sana. la bekerja dari rumah bisa diisi dengan melukis untuk menghilangkan bosan.

“Lewat workshop mchukis yang diadakan secara virtual di media sosial itu, saya mendapat banyak inspirasi dan mencoba untuk menjadikan hobi ini lebih menghasilkan lagi.”  ungkapnya.

Perempuan yang juga sebagai Head of Incubator UC Ventures itu, mulai browsing mencari dia lain yang bisa digunakan untuk melukis, selain kanvas.  Melukis di kanvas sudah dilakukan banyak orang ingin lukisan itu juga bisa dinikmati barnyak orang, Jika hasil lukisan bisa dibewa ke mana-mana, tentu akan barnyak yang ikut fungsi, tas karung goni akan menikmati.

Saat itu, Yuan menemukan tas dari karung goni yang cocok sebagai media lukis.  Selain itu, dilihat dari banyak yang digemari.

karena bentuknya yang besar, tas ini diisi apa saja.  Apalagi di masa pandemi seperti sekarang.  barang bawaan kita juga makin banyak,” tutur Yuan.

Sementara itu, untuk membedakan tas satu dan lainnya, Yuan pembeli mengizinkannya untuk meminta gambar sesuai dengan keinginan mercka. Paling banyak, pembeli meminta gambar berupa bunga. buah, atau princess Disney.

Saat ini,  Yuan baru melakukan eksperimen pada tas berbahan karung gord Tekstur goni sudah cukup kuat untuk memunjukkan gaya etnik.

Sebetulnya, beberapa sudah saya coba aplikasikan ke media lain seperti cover tablet.  Akan tetapi ternyata.  sejauh ini karung goni lebih mudah membuat cat kering.  Di cover tablet, meski sudah diberi varmish, cat tetap mengehupas,” jelasnya.

Yuan dijelaskan, untuk menggambar satu waktu yang dibutuhkan sekitar jam. Sementara dalam satu hari, biasanya Yuan bisa menyelesaikan dua hingga tiga tugas.  beberapa tugas lainnya.(kir)

 

Sumber: Surya. 27 Mei 2021. Hal 10.

Janet Teowarang, Penerima Australian Alumni Grant Scheme yang Lanjutkan Proyek Sustainability Fashion_Ajak Perajin ikin Batik Kelas Internasional. Jawa Pos. 29 Mei 2021. Hal 13,23. FPD

Terus menyebarkan konsep keberlanjutan dalam industri fashion membuat Janet Teowarang, perancang busana asal Surabaya, melanjutkan proyeknya yang dibuat pada 2019-2020.  Yakni, memberikan pelatihan kepada perajin batik Pasuruan.  Proyek yang merupakan skema dana hibah dari pemerintah Australia itu akan dimulai awal Juni.

MARIYAMA DINA, Jawa Pos

SIANG itu Janet Teowarang bersama, Rahayu Budhi Handayani dan Enrico, berkumpul di lantai 17 Universitas Ciputra (UC) Tower untuk membahas proyek mereka Juni nanti. Pada 2019, Janet terseleksi menjadi salah seorang penerima Skema Hibah Alumni Australia proyek perubahan.  Janet pun ingin menyebailsaskan konsep sustainability di industri fashion melalui dana hibah yang diterimanya.

Proyek yang diberi nama Promoting Three Pilar of Sustainability Fashion Industry itu telah selesai pada Juni2020. Dan, pada 2021 ini, diakembali melanjutkan proyeknya dengan tetap mengangkat! pilar tersebut.  Proyek itu karena Janet ingin membuka pemikiran masyarakat lebih luas lagi terkait konsep tiga konsep keberlanjutan yang sebenarnya tidak hanya berfokus pada lingkungan.

Tiga pilar yang dimaksudkannya di sini dijelaskan dengan detail. Pilar sosial yang berfokus pada pemberdayaan perempuan pengrajin batik di Kabupaten Pasuruan. Pilar adan Australia lingkungan yang berfokus meningkatkan kesadaran pada ciri khas motifbatik Kabupaten Pasuruan. Juga, pilar ekonomi para perajin batik di Kabupaten yangberfokus untuk pemulihan Pasuruan.  Memperkuat proyek kolaborast .Tujuan lain adalah “Yang berbeda, kali ini saya lebih mengerucutkan siapa saja yang ikut dalam proyek ini, jelasnya saat ditemui Selasa (25/5).

Jika antara Indonesia dan / yang ikut adalah warga di Desa hanya warga yang memang perajin batik yang boleh  berpartisipasi. Janet tidak pilih-pilih. Namun, berkaca dari pelatihan sebelumnya, tidak sedikit warga yang merasa sebelumnya Tenun di Pasuruan, kali ini sedikit warga yang merasa kurang antusias karena tidak memiliki latar belakang industri yang sama dengannya.

Proyek yang akan dimulai pada 5 Juni itu diikuti 100 mode,” tuturnya.  bener fokus pada industri tersebut. Namun, karena perajin batik dari kabupaten pandemi masih berlangsung.  semua pelatihannya akan diadakan secara online.

“Benar-benar full online. Kami tidak akan ke Pasuruan atau temen-temen perajin yang ke Surabaya,” ujar pemrempuan yang juga seorang dosen fashion di Universitas diadakan secara online.  Ciputra tersebut.

Pelatihan berbasis online itu bakal sedikit menantang. Sebab, melatih untuk membuat motif batik yang benar-benar sesuai dengan pasar internasional tentu tidak mudah.  “Di sini saya bersama tim, yakni Bu Rahayu dan Pak Enrico, tahun lalu pemahd memberikan pelatihan tentang batik secara online,” jelasnya.

Rahayu dan Enrico yang juga dosen fashion UC menjelaskan cara mereka untuk memberikan pelatihan yang bukan presentasi materi.  Namun, hasilnya juga bisa sesuai dengan harapan.  “Yang pertama, karena banyak pesertanya, akan kami bagi menjadi dua kelompok besar” terang Rahayu.Setiap sesi diikuti 50peserta.  “Jadi, memang pelitihannya nggak langsung sehari 100 orang,” lanjutnya.

Setelah itu, mereka akan dibagi menjadi kelompok-kelompok kecil lagi. Barulah pendampingan berkala terus dilanjutkan.  “Nah, masalah selanjutnya mungkin seperti ini. Kalau cuma dilihat lewat layar monitor, batik tentuberbeda dengan menakjubkan,” jelas Enrico.

Terlebih tentang proporsi gambar dan ukuran. “Jadi, nanti mereka mengirimkan sampel kecil-kecil. Dari situ baru benar-benar bisa dilihat hasil riilnya,” terangnya.

Goal dari pelatihan untuk perajin batik Pasuruan tersebut adalah membuat motif batik khas Pasuruan yang memafaatkan pewama alami.  Beralih, motif dan tentu saja harus sesuai dengan selera pasar internasional meski tetap dengan ciri khas ketradisionalan Indonesia.  Sebab, di akhir proyek nanti, motifbatik tersebut didesain menjadi 10-12 desain baju yang ditampilkan di Australia.

Janet menyatakan, ciri khas dari batik Pasuruan adalah motif bunga krisan hingga Penanjakan Bromo.  “Tapi, untuk warna nanti, kami bermain di warna natural atau nila,” katanya.  Janet akan mendesain sustainability fashion.  Salah sesuai dengan konsep satunya, desain yang timeless atau tidak terbatas musim.

Namun, akibat pandemi, fashion show yang mereka tampilkan nanti dihelat secara virtual.  “Jadi, kamihanya mengirimkan video semacam runway untuk show 2022,” ungkapnya. mendapatkan pelatihan pun kembali dikurasi untuk mengetahui motif-motif mana yang sesuai dengan konsep yang akan digelar pada Maret Batik karya 100 peserta yang akan digelar Janet dan tim.

Dia berharap para perajin batik membuat hasil kerja keras mereka juga akan ditampilkan di kancah secara internasional  Dari situ, dirapkan para perajin batik dari Pasuruan tidak hanya motif batik yang kreatif Sebab, mereka juga bisa mengembangkan lagi ilmu-ilmu yang telah didapat selama proyek yang bakal berlangsung sekitar 10 bulan ter- sebut.  (*/c14/git)

 

Sumber: Jawa Pos. 29 Mei 2021. Hal 13,23.

Cristian Sebut Bonus Demografi Bisa Menjadi Kerugian Bila Tidak Dikelola dengan Baik. jatim.poskota.co.id. 26 Mei 2021. Cristian Anggrianto. VCD

https://jatim.poskota.co.id/2021/05/26/chirtian-sebut-bonus-demografi-bisa-menjadi-kerugian-bila-tidak-dikelola-dengan-baik-?halaman=2

JATIM POSKOTA | MALANG – Hari kedua Rapat Koordinasi dan Sosialisasi Kepemudaan, di Ijen Suites Malang, Selasa, 25 Mei 2012, yang dibuka oleh Drs Muhibbin SH. M.Si, Kabag Pelayanan Non Dasar, Pemprov Jatim semakin bergairah.

Hal ini dikarenakan sejak sesi makan pagi, para calon entrepreneur muda ini sudah saling akrab sehingga tidak segan untuk menanyakan serta menimba ilmu dan pengalaman dengan senior mereka yang telah sukses.

Sebut Hafid, ia salah satu peserta dari Lumajang, di kampung halamannya ia adalah pelaku sekaligus koordinator para peternak lele.

“Di kampung kami, ada puluhan orang peternak lele, kami memilih ikan lele sebagai komoditi, karena menjualnya mudah, disamping itu jarang ada yang mati, dan mencari makanya gampang” kata Hafid.

Dengan pertemuan semacam ini ia berharap bisa mendapatkan ilmu atau apupun yang bisa ia bawa ke kampungnya untuk memperbesar usaha.

Nara sumber pertama adalah Cristian Anggrianto, S. Sn. M. M. dosen Universitas Ciputra yang terkenal sebagai Universitas pencetak para usahawan muda.

Cristian pada kesempatan itu membagikan ilmu Strategi Marketing dan Kemasan, hal ini tepat karena rata-rata peserta yang hadir mempunyai masalah dengan pemasaran produk mereka, dan itu bukan karena kualitas produk mereka yang jelek, melainkan dari kemasan produk mereka yang terlihat kurang menarik.

Cristian di sela-sela acara, menyampaikan bahwa program dari Biro Kesra Pemprov Jawa Timur ini sudah tepat, yakni membangkitkan ekonomi Jawa Timur melalui generasi muda, dikarenakan ada bonus demografi.

Namun, menurut Cristian, Pemprov Jawa Timur, dalam mengelolanya harus dengan tepat.

“Bila Pemprov Jatim tidak mengelola dengan tepat, maka justru malah mendapatkan kerugian, bukan bonus lagi” kata Christian.

Untuk itu Christian menyarankan kepada Pemprov, melalui Biro Kesra harus segera bertindak, salah satunya adalah menentukan dan mengumpulkan para stekeholder, agar program ini bisa berjalan sukses.

Pendapat serupa juga disampaikan oleh Rudi, pengusaha muda Surabaya yang sering “wira-wiri” Surabaya – NTT.

“Saya tidak setuju adanya bonus demografi, saya ambil contoh kecil, saya melihat sendiri di daerah (dirahasiakan) banyak perempuan dibawah umur yang menjual diri, maka lima tahun kemudian bila pengelolaannya salah, hal ini akan menjadi beban” kata Rudi.

Acara kemudian dilanjutkan dengan presentasi dari para usahawan yang yang telah berhasil, sebut Imam, yang mengolah daun kelor menjadi produk kesehatan, yang diberi merk dagang Kelir.

Selain produk kelor, pada kesempatan itu juga disampaikan kisah sukses, yakni keberhasilan mengekpor arang ke luar negeri yakni Inggris.

Pada sesi akhir, tidak hanya para pengusaha, dan para penggerak pemberdayaan masyarakat yang semangat, ternyata Raka Raki yang turut hadir menjadi undangan juga sangat antusias terhadap program ini, hingga menawarkan diri untuk menjadi brand ambasador melalui Sosial Media, tidak ketinggalan jaringan Media Online Tingkat Nasional juga menyatakan diri siap untuk mempublikasikan produk-produk mereka.

Acara Rapat Koordinasi dan Sosialisasi Kepemudaan ini, tidak berhenti disini, acara ini akan dilanjutkan tentu dengan topik yang berbeda, dan dalam waktu dekat.**

Menelisik Sejarah Kawasan Boto Putih (21)_Jadi Rute Pejuang Menuju Pertempuran. Radar Surabaya. 26 Mei 2021. Hal.3. Chrisyandi. LIB

Seiring berialannya waktu, Belanda masuk ke kawasan Botoputih sebingga ada perubahan besar dari sisi per kembangan bangunan.  Pada zaman penjajahan kawasan Butoputih, Kebondalem hingga Kertopaten jadi tempat ber-kumpulnya para pejuang untuk melawan Belanda.

Rahmat Sudrajat Wartawan

Radar Surabaya

Menurut Pustakawan Sejarah Chrisyandi Tri Kartika, hampir semua kawasan di Surabaya terdapat banyak pejuang.

“Rute pertempuran pun juga terdapat di area tersebut (Botoputih) menuju ke Sidotopo dan Kedungcowek,” katanya kepada Radar Surabaya.

Namun, pengaruh penjajahan Belanda juga berpengaruh pada struktur bangunan di kawasan Botoputih. “Pembangunan Surabaya Utara juga secara bersamaan terutama karena pengaruh jug dari Belanda,”.

Sementara itu, Pegiat Sejarah Surabaya Nur Setiawan mengatakan, para pejuang itu berkumpul hanya masyarakat, namun para santri juga berjuang untuk berjuang merebut kemerdekaan dari genggaman Belanda.

“Ya bahkan ketika jalan menuju Ampel juga diblokir Belanda, mereka harus menyusun strategi untuk bisa membuka jalan tersebut sehingga jalan yang diblokir tadi bisa digunakan untuk syiar agama,” katanya.

Bahkan, kawasan Botoputih yang saat ini berada di kawasan Kertopaten juga menjadi basis para pejuang Lemerdekaan. Pasalnya, di kawasan Kertopaten terdapat ulama besar yakni Alwi Muso Kertopaten yang masih kerabat dengan KH  Mas Mansyur yang saat ini namanya menjadi nama jalan di belakang Ampel.(bersambung/nur)

 

Sumber: Radar Surabaya. 26 Mei 2021. Hal.3.

Menelisik Sejarah Kawasan Boto Putih (21)_Bercampurnya Suku Bangsa Pengaruhi Karakter Warga. Radar Surabaya. 25 Mei 2021. Hal.3,7. LIB. Chrisyandi

Kawasan Botoputih merupakan kawasan yang terus bertransformasi seiring perubahan zaman.  Sehingga kondisi kampung tua itu juga berpengaruh secara umum terhadap karakter warganya.

Rahmat Sudrajat Wartawan

Radar Surabaya

Tak hanya berkarakter terbuka namun warganya juga menpunyai nilai-nilai kebersamaan.  Pustakawan Sejarah Chrisyandi Tri Kartika menjelaskan, pengaruh dinamisnya warga itu sejak dulu sudah tampak.  Mengingat kawasan Boto Putih mempunyai atau budaya yang kental karena bercampurnya nilai-nilai suku bangsa. Bahkan dibandingkan dengan kawasan Nyamplungan yang ada di seberangnya, Boto Putih berbeda.

“Sebenarnya sama seperti jalan di seberangnya, yaitu Nyamplungan. Namun, bedanya di Boto Putih lebih campur dalam suku bangsa,” katanya kepada Radar Surabaya.

Bercampurnya suku bangsa ini disebabkan banyaknya saudagar yang melakukan perdagangan di kawasan Kalimas. Sehingga tak sedikit saudagar pun tinggal di Boto Putih.  “Selain itu, (Boto Putih) pengaruhnya masih kental atau kuat dalam hal keagamaan,” jelasnya.

Bahkan saat masa Kolonial Belanda, ketika pemerintah kolonial Belanda memberikan pembatas antara pemukiman suku bangsa asing, untuk mempermudah kontrol pemerintahan saat itu.  “Ya pemukiman itu seperti adanya kampung Melayu, kampung Arab, kampung Cina, dan sebagainya,”

Pembagian pemukiman itu akhirnya berakhir dengan membludaknya jumlah penduduk yang sangat banyak. Sehingga pemukiman penduduk yang tersekat itu semakin melebar ke arah timur dan selatan.”Semakin bertambahnya penduduk maka semakin lebar juga kawasan.  Seperti Boto Putih juga mengalani nelebaran kawasan.

 

sumber: Radar Surabaya. 25 Mei 2021. Hal.3,7.