Pesona Sabana dan Edelweis di Ketinggian

Pesona Sabana an Edelweis di Ketinggian. Kompas. 12 November 2015.Hal. 33

Para pendaki itu baru saja menyentuk kaki Semeru. Belum lagi pesona Ranu Kumbolo disingkap, perhatian mereka tersita jauh lebih awal, ketika stepa Gunung Bromo terbentang hijau. Setiap detail lekukannya dan gradasi hijau, kuning, sampai cokelatnya membuat hamparan stepa yang kerap disebut Bukit Teletubbies oleh pendaki itu tampak seperti lukisan.

PERJALANAN terhenti. Sekelompok pendaki itu memutuskan rehat meskipun bukan karena lelah, untuk sekadar menikmati keelokan itu sedikit lebih lama. Gunung memang punya pesona yang magis, bukan hanya pada puncaknya yang membuat orang mengerahkan seluruh kemampuan untuk mencapainya, melainkan juga “hiburan” yang disajikannya sepanjang perjalanan.

Padang rumput merupakan salah satu magnet yang paling kuat. Sesuatu yang dinanti-nanti para pendaki. Banyak gunung di Indonesia yang memiliki padang rumput indah. Semeru salah satunya. Di bawah, kita bisa menyaksikan Bukit Teletubbies. Di atas, di balik Ranu Kumbolo yang cantik, pendaki juga akan bersua Oro-oro Ombo.

Keseluruhan luas Sabana tersebut bisa mencapai 100 hektare. Pada pertengahan tahun, padang rumput ini semakin indah dengan bermekarannya bunga Verbena brasiliensis yang mirip lavender. Hampir seluruh dataran hijau di oro-oro Ombo akan tersaput warna ungu.

PADANG EDELWEIS

Hamparan tanah lapang luas dengan rerumputan akan dijumpai lagi di kawasan Kalimati Gunung Semeru. Kali ini, Verbena brasiliensis absen. Ketidakhadirannya digantikan bunga edelweiss putih. Rumput memang tidak serapat dan sehijau yang terdapat di Oro-oro Ombo, tetapi tempat ini tetap memesona. Burung-burung liar kerap berlompatan di antara pohon edelweis. Cericitnya menambah meriah suasana alam.

Padang rumput dengan bunga-bunga edelweis juga bisa ditemukan di gunung lain, misalnya Alun-alun Surya Kencana di Gunung Gede, Lembah Mandalawangi di Gunung Pangrango, Tegal Alun di Gunung Papandayan, dan Plawangan Sembalun di Gunung Rinjani. Alun-alun Surya Kencana merupakan salah satu padang edelweiss terbesar di Indonesia. Datarannya yang seluas 50 hektare pada ketinggian 2.750 meter di atas permukaan laut dipenuhi ribuan pohon edelweiss. Padang rumput ini bisa dicapai jika mendaki Gunung Gede lewat jalur Cibodas atau jalur Gunung Putri. Perjalanan ke Alun-alun Surya Kencana bisa ditempuh lebih cepat lewat jalur Gunung Putri, tetapi treknya lebih terjal.

Tegal Alun pun tak kalah memesona. Kawasannya yang seluas 32 hektare dipadati edelweis. Letaknya memang agak jauh dari pusat perkemahan Pondok Seladah, jalannya pun tidak selebar dan selandai jalanan menuju Pondok Seladah. Namun, Anda tidak akan kecewa sesampainya di tempat ini. Kuntum-kuntum putih  yang bergerombol siap menjadi peluruh penat.

Benarlah apa yang pernah dikatakan Michael Josephson,”Dunia punya cukup gunung-gunung dan padang rumput yang indah. Yang dibutuhkannya hanyalah lebih banyak orang untuk menghargai dan menikmatinya.”

 

 

UC Lib-Collect

Kompas. 12 November 2015

Berkeliling Kota Tanpa Resah

Berkeliling Kota Tanpa Resah. Kompas.4 November 2015. Hal. 33

Saat berlibur ke sebuah kota di negara yang baru kita kunjungi pertama kali, hal yang sering dikhawatirkan adalah mobilitas selama di sana. Berpindah dari satu tempat ke tempat lain menjadi perhatian utama: apakah akan menyewa mobil dan berkeliling kota yang belum kita ketahui sama sekali seluk-beluknya atau memanfaatkan transportasi umum yang disediakan?

BEBERAPA negara di dunia sudah memiliki sistem transportasi yang sangat mapan. Tak hanya menguntungkan warganya, sistem ini juga menguntungkan turis-turis yang sedang berkunjung ke sana. Petunjuk jalan yang ada di mana-mana, serta bus, kereta, dan trem yang terintegrasi akan membuat turis tak lagi asing dan takut mengeksplorasi sebuah kota, bahkan jika berpelesir seorang diri.

Salah satunya Hongkong. Kota modern ini menyediakan semua yang dibutuhkan turis. Hamparan toko dan mal di penjuru kota untuk memuaskan dahaga berbelanja dan transportasi umum yang terintegrasi dengan baik. Sebagian besar warga Hongkong berpindah tempat menggunakan mass transit railway (MTR), bus, dan trem. MTR menghubungkan hampir seluruh wilayah Hongkong, mulai dari bandara internasional yang letaknya di Pulau Chek Lap Kok hingga pusat kota.

Jalur MTR dibangun sejak 1960-an. Hingga kini, terdapat 11 line dengan total panjang jalur MTR mencapai lebih dari 218 kilometer. MTR tidak lagi dioperasikan oleh manusia, tetapi sepenuhnya bergerak otomatis. Anda tidak perlu takut salah turun karena di tiap gerbong akan ada pengumuman untuk stasiun berikutnya dan estimasi waktu kedatangan.

Menariknya, di dalam area MTR yang berada di bawah tanah, para pengguna tak perlu takut salah arah atau salah naik kereta karena petunjuk arah terpampang di setiap sudut, termasuk petunjuk pintu keluar menuju tempat-tempat terkenal di Hongkong. Hampir seluruh titik ramai turis, seperti Tsim Sha Tsui, Causeway Bay, Mong Kok, Kowloon, Disneyland Resort, bisa dicapai menggunakan MTR.

Banyaknya stasiun MTR membuat para turis tak lagi perlu berpikir untuk menyewa mobil atau naik taksi untuk berpindah tempat. Apalagi, desain kota Hongkong yang padat dan rapat, yang dipenuhi toko, mal, restoran, dan flat, membuat sebagian besar pusat perbelanjaan bisa dicapai dengan berjalan kaki.

Oleh karena menjadi moda transportasi utama di Hongkong, pengelola MTR menyediakan banyak fasilitas penunjang untuk memudahkan pengguna MTR mencapai stasiun tujuan. Bahkan, MTR memiliki shuttle bus khusus yang mengantarkan penumpang dari bandara atau hotel ke stasiun terdekat menuju jalur bandara (Airport Express Line). Ada pula bus dan light rail yang akan mengantarkan penumpang ke stasiun MTR terdekat.

Turis biasanya membeli Octopus Card, sejenis e-money, untuk mobilitas selama di Hongkong dan berbelanja di beberapa toko. Dengan kartu ini, turis tak perlu lagi mondar-mandir ke loket pembelian tiket, termasuk bus, trem, dan light rail.

Moda transportasi lainnya yang akan mengantarkan para turis mencapai tujuannya sembari menikmati pemandangan kota adalah trem. Jalur bus dengan rel tunggal ini dimulai dari Kennedy Town menuju Shau Kei Wan. Total ada enam jalur yang bisa diambil untuk mencapai tempat-tempat penting di Hongkong. Beberapa terminal trem berdekatan dengan stasiun MTR, yang semakin memudahkan turis berganti moda transportasi tanpa perlu mengeluarkan terlalu banyak energi. Pembayaran trem dilakukan di dekat masinis, dengan menggunakan uang pas berupa koin atau menempelkan Octopus Card.

Kota ini juga terkenal sebagai kota dengan pelayanan terbaik untuk para penyandang disabilitas. Hampir seluruh transportasi umum yang ada di kota ini menyediakan jalur yang bisa dilalui penyandang disabiltas. Selain itu, berbagai atraksi menarik di kota ini bisa dikunjungi oleh para penyandang disabilitas dengan mudah.

 

 

UC Lib-Collect

Kompas. 4 November 2015