Vaksin Agar UKM Bisa Bertahan. Marketeers. Desember2020-Januari. Hal.78,79

Tak Semua Humor Lucu Buat Konsumen. Marketeers. Desember 2020-Januari 2021.Hal.24,25

Siap banting setir. Marketeers. Desember 2020-Januari 2021. Hal.100,101

Semangat mengeksplorasi. Marketeers. Desember 2020-Januari 2021. Hal. 76,77

Redefenisi komitmen merek. Markteers. Desember 2020-Januari 2021. Hal. 48,49

Perluas kolaborasi.Marketeers. Desember 2020-Januari 2021.Hal. 46,47

Menjadi pemimpin tangguh. Marketeers. Desember 2020 – Januari 2021. Hal.14,15

Self Leadership. Kompas. 30 Januari 2021.Hal.7

Seorang atasan mengeluhkan seorang manajer di bawahnya yang cerdas dan berprestasi bagus, tetapi tidak bisa melakukan bimbingan kepada anak buahnya. Ia memang melakukan koordinasi dan pemecahan masalah, tetapi tidak memberikan umpan balik yang membuat performa kerja anak buahnya berkembang menjadi lebih baik.

Dalam pembicaraan empat mata dengannya, tambak bahwa memberi masukan kepadanya pun tidak mudah. Semua masukan dari hasil assessment tentang kepribadiannya cenderung ia bantah dengan, “Kalau saya memang begini, kenapa? Apa saya harus berubah? Kalau tidak bisa, bagaimana?” atau “Ya, itu sudah saya lakukan. Saya sudah banyak berubah kok sekarang.”

Setiap manusia memang pasti memiliki kekurangan dan kelebihan, tetapi bisakah Anda membayangkan orang yang tetap begitu saja dan tidak mau mengembangkan diri? Di sinilah self leadership berperan. Orang sering berpikir untuk meningkatkan dan memperbaiki keterampilan leadershipnya, tetapi lupa bahwa leadership yang efektif didahului oleh self leadership. “Self-leadership is the practice of intentionally influencing your thinking, feeling, and actions towards your objectives” (Bryant and Kazan, 2012).

Walaupun studi mengenai kepemimpinan sudah lama dilakukan, self leadership tampaknya baru disebut pada 1983 oleh Charles Manz yang mendefinisikannya sebagai: “a comprehensive self-influence perspective that concerns leading oneself”. Peter Drucker juga mengatakan, sebelum seseorang menjadi chief, captain, atau CEO, ia harus menjadi pemimpin untuk dirinya sendiri dulu. Ia harus menentukan tujuan yang ingin ia raih dalam hidupnya, berusaha mencapainya, dan bertanggung jawab terhadap pencapainnya.

Mastering others is strength. Mastering yourself is true power,” -Lao Tzu

Banyak sekali yang merasa, latihan kepemimpinan sulit mendapatkan hasil yang terlihat signifikan dalam waktu singkat. Padahal, kepemimpinan ini masih bersifat eksternal. Apalagi self leadership yang lebih bersifat inner game. Individu yang ingin mengembangkan self leadershi-nya harus menyadari intensi, rasa percaya diri, dan keyakinan dirinya terlebih dahulu.

Intensi selalu mempertanyakan “mengapa” kepada diri sendiri. Mengapa saya mengambil tindakan ini atau mengapa saya berbicara seperti ini.

Self awareness berkenaan dengan menyadari intensi dan nilai-nilai yang kita anut, tentang apa yang membuat kita bergerak, terganggu, ataupun menarik diri.

Self confidence bersumber dari kesadaran akan kekuatan dan kelemahan kita sehingga sigap menyusun strategi pengembangan diri.

Self efficacy adalah keyakinan bahwa kita bisa menanggulangi apa pun rintangan yang menghalangi. Kemampuan untuk menerima dan menggarap umpan balik serta melihat efeknya terhadap pengembangan diri.

Bila inner game ini dijalankan dengan baik, kita akan mendapat dua kekuatan baru sekaligus dalam proses kepemimpinan. Influence sebagai hasil dari purpose yang jelas dan kita yakini betul. Kita dengan mudah menularkan semangat untuk berubah. Penguasaan self leadership kita akan membawa impact yang besar.

Komponen yang utama dalam memimpin diri sendiri adalah bagaimana kita melihat dan mengelola masalah. Individu dengan self leadership yang kuat, mampu mengambil tanggung jawab untuk memecahkan masalah. Seorang pemimpin tidak mungkin berharap orang lain yang memimpin pemecahan masalah. Ia sendiri yang harus mendorong kreativitas tim dalam berpikir kritis dan berkolaborasi.

3 pilihan “self leadership”

Mereka yang memiliki self leadership yang kuat akan mampu menyeimbangkan kebutuhan pribadinya dengan organisasi. Ada tiga pilihan yang dihadapi seorang pemimpin: pertama, melakukan dengan caranya, kedua melakukan sesuai dengan keinginan organisasi, dan ketiga mencari jalan agar kita dan organisasi berjalan berdampingan dan tumbuh bersama.

Dalam memimpin, ada saat-saat ketika tidak sejalan dengan situasi, pelanggan atau otoritas tertentu. Di sinilah pemimpin perlu menyinkronkan antara kehendak jati dirinya dan tuntutan eksternal.

Implementasi “self leadership”

Pernahkan kita melihat seorang pemimpin yang tetap tenang ketika krisis melanda, bahkan terus memimpin timnya menembus kesulitan? Seorang pemimpin harus mampu memimpin timnya dengan tujuan jangka pendek, panjang, bahkan dalam menghadapi krisis. Di sinilah self leadership berperan.

Ada beberapa strategi berikut ini, yang bisa dilakukan para self-leaders agar bisa sukses.

Perjelas nilai yang dijunjung tinggi. Kepemimpinan akan tergambar dari bagaimana kita berhubungan dengan kolega dan stakeholder lain serta bagaimana kita mengambil keputusan. Hal ini didasari oleh nilai dan prinsip yang kita pegang. Bila kita memahami nilai-nilai kita sendiri, kita akan semakin engage dan dapat mengirim pesan yang jelas pada para pengikut sehingga mereka tahu alasannya mengikuti kita.

Kembangkan “common language” dengan pengikut. Bila antara pemimpin dan pengikut tidak ada pemahaman yang sama, proses kemajuan yang diharapkan akan sulit terjadi.

Rancang kemenangan Anda. Menggerakkan tim tidak sama dengan menggerakkan diri sendiri. Karenanya, kita perlu membuat rencana detail menuju kemenangan, meninjaunya dari hari ke hari, agar pengikut juga bisa mengejarnya dengan derap yang sama. Kita juga perlu mengantisipasti tantangan yang mungkin muncul dalam perjalanannya dan bereaksi dengan bijak sesuai dengan nilai yang kita anut.

Dalam setiap kepemimpinan, self awareness yang kuat dan kemampuan memanfaatkan pengetahuan tentang diri sendiri ini akan membuat kita menjadi pemimpin yang kuat. Empowerment is a concept; sel-leaderhip is what makes it work. Empowerment can’t exist, won’t work and is meaningless without self leaders – people who passes the ability, energy and determination to accept responbility for success in their work-related role.

EILEEN RACHMAN & EMILIA JAKOB

EXPERD

HR CONSULTANT/KONSULTAN SDM

 

 

Sumber: Kompas, 30 Januari 2021

Inovasi di Tengah Rasa Sulit. Bisnis Indonesia. 23 Januari 2021.Hal.6

Setelah berdamai dengan Covid-19 mungkin terlalu berlebihan untuk digu nakan.  Yang jelas bagi masyarakat Kabupaten Pesisir Selatan, Sumatra Barat, virus korona justru menjadi inspirasi dalam membuat motif batik.

Batik dengan motif gambar virus corona yang diproduksi oleh Rumah Batik Dewi Busana Lunang dan ada cerita yang menarik di baliknya.  Sang perajin merupakan penyintas Covid-19.

Dewi Hapsari Kurniasih (44) sehari-hari memang berprofesi sebagai seorang pengrajin batik di Pesisir Selatan.  Batik yang populer berkembangnya adalah Batik Mandeh Rubiah dan Batik Tanah Liek yang pernah populer di tingkat nasional.

Dewi mengungkapkan dirinya dinyatakan positif Covid-19 tepat jelang penutupan 2020. Entah dari mana dia terpapar, yang jelas kejadian tersebut seakan menjadi berkah yang tersembunyi.

Namun, hari-hari yang dilalui Dewi tidak mudah.  Dua orang pekerjanya juga dinyatakan positif Covid-19 sehingga harus melakukan isolasi mandiri.

Di tengah kesendirian itu, akhirnya Dewi akhirnya terpikir untuk menjadikan bentuk virus corona sebagai motif batik.  Tak disangka-sangka, motif batik justru kebanjiran pesanan.

“Saya awalnya memang lagi cari-cari ide untuk motif batik yang baru. Jadi, ketika saya terpapar Covid-19 dan mengharuskan isolasi mandiri saya merasa suntuk dan mencoba membuat gambar corona,” kadirinya tanya kepada Bisnis.

Awalnya, Dewi uji coba motif batik terse- tetapi dan belum menemukan komposisi wama yang cocok.  Lambat laun, dia memutuskan untuk menggunakan warna- warna cerah.

Warna terang yang diingin- kan Dewi ternyata memiliki alasan.  Mehurutnya, berkaca dari pengalaman yang dialam- inya itu, penting mendorong orang untuk selalu menjaga kesehatan dan tetap semangat hidup meski sedang terpapar Covid-19.

“Warna terang itu artinya semangat. Penting untuk menginspirasi banyak orang,” tegasnya.

Warna motif batik korona yang berubah oleh Dewi itu mencakup jingga, kuning, biru, hijau, dan merah, dengan perang- na kain dasar hitam.

Selanjutnya, dengan penuh percaya diri, Dewi mengusik ke Dewan.  Kerajinan Nasional Daerah Pesisir Selatan agar diberi kesempatan menampilkan motif batik.

Saat ini, pesanan yang ma- suk untuk batik motif corona telah mencapai ratusan potong.  Pesanan itu datang dari instansi Pemerintah Kabupaten Pesisir Selatan serta salah satu SD IT di Painan.

“Saya menjual batik dengan model dua pilihan. Pertama, motif batik korona yang dibuat menggunakan percetakan dan yang kedua menggunakan kain putihnya, juga bisa disesuaikan,” ucapnya.

Motif batik Corona dengan metode printing dijual de- ngan harga Rp50.000 hingga Rp60.000 per meter.  Harga akan bervariasi sesuai dengan pilihan jenis kain putih yang digunakan.

Untuk motif batik korona yang diproduksi dengan cara dicat, harganya mencapai Rp225.000 hingga Rp250.000 per 2 meter.

Sementara itu, Ketua Dekranasda Pesisir Selatan Lisda Hendrajoni menjelaskan kera-jinan batik di Pesisir Selatan sudah berkembang sejak empat tahun terakhir dan terkenal di tiga kecamatan dari 15 kecamatan.

Saat ini, di Pesisir Selatan ada lebih dari 200 perajin aktif yang memproduksi batik di tiga kecamatan tersebut.

“Saya sangat senang adanya motif baru muncul. Artinya, perajin kita masih mampu mengembangkan produktivitas di tengah-tengah ini,” tutur Lisda.

  PERAJIN BALI

Apa yang terjadi di Pesisir Selatan sejatinya terjadi pula di banyak tempat di Indonesia.  Seperti yang terjadi di Bali, misalnya, di mana pandemi Covid-19 berbagai inovasi baru.

Meski dilanda kondisi yang serba sulit sejak tahun lalu, pengrajin perak di Bali tidak akal sehat untuk tetap menjalankan bisnisnya dengan membuat gantungan masker yang dapat menjangkau seluruh lapisan masyarakat.

Perajin perak binaan Kantor Perwakilan Bank Indonesia Provinsi Bali Putu Sudi nyani mengatakan permintaan gantungan masker dari ba- han nonperak dalam waktu satu hari dapat mencapai 600 buah dengan harga mulai dari Rp25.000 sampai Rp35.000.

Gantungan masker dari perak senilai Rp1 juta hingga Rpl, 2 juta tetap diproduksi, hanya saja permintaannya tidak sebanyak produk berbahan nonperak.

“Gantungan masker dari bahan nonperak ini dapat menjangkau seluruh lapisan masyarakat. Kalau yang dari bahan perak tetap ada yang membeli, tapi tidak terlalu banyak,” tutur pemilik Bara Silver ini saat dihubungi Bisnis.

Menurutnya, saat ini permintaan gantungan masker masih didominasi oleh pekerja kan- toran sehingga pernak-pernik yang digunakan dapat seragam.

Terkait banyak yang menaMenampilkan produk serupa dengan harga sekitar Rp5.000 di pasar, diameternya tidak terlalu lama karena memiliki desain dan kualitas produk yang lebih baik.

“Kami punya desain sendiri, bahannya juga bahan pilihan, sehingga tidak takut dengan persaingan di luar,” katanya.

Disinggung mengenai dampak pandemi terhadap usaha peraknya, wanita asal Celuk Sukawati ini menjelaskan bahwa permintaan produk dari perak memang menurun secara drastis karena ekonomi masyarakat Bali sangat terdampak Covid-19.

Untuk menyiasatinya, pihak- nya tetap membuat kerajinan dari bahan logam lain, alpaka, kuningan, dan gempa sehingga 30 orang pengrajin logam yang bekerja sama dengan masih tetap dapat berproduksi.

Selain gantungan masker, dia juga membuat kalung, cincin, dan bros dengan harga yang dapat dicapai oleh masya- rakat dalam keadaan ekonomi yang tidak menentu seperti sekarang ini.

“Dulu produksi perak di- bandingkan nonperak sebesar 50:50. Kalau sekarang, produksi dari nonperak mendominasi hingga 80%,” tambahnya.

Harus, pandemi Covid-19 memang telah menghadirkan banyak luka dan kesedihan bagi sejumlah sektor usaha, khususnya usaha mikro, kecil, dan menengah.  Namun, dengan inovasi dan kegigihan, selalu ada celah dalam meraih berkah.  (k56 / k44) B

 

Sumber: Bisnis Indonesia. 23 Januari 2021.Hal.6

Peluang Budidaya Makadamia.Tabloid Kontan.23-29 April 2018.Hal.23

Oleh F. Rahardi, Pengamat Agribisnis

Badan Pusat Statistik (BPS) mencatat tahun 2017 Indonesia mengekspor makadamia gelondong dan kupas 260 kilogram senilai US$ 2.578. Dengan Kurs Rp 13.781 per dollar AS, nilainya Rp 35,5 juta atau Rp 136.648 per kilogram.

Tapi pada 2017, Indonesia juga mengimpor makadamia kupas dengan volume 6.862 kilogram senilai US$ 145.100 (sekitar Rp 1,9 miliar) atau per kilogram Rp291.405,29. Harga per kilogram makadamia impor dua kali lipat harga ekspor makadamia kita

Ekspor makadamia Indonesia berasal dari Perkebunan Kopi Kalisat Jampit, PT Perkebunan Nusantara XII di Pegunungan Ijen, Jawa Timur. Perkebunan kopi arabika ini menanam makadamia sebagai peneduh jalan, dan sudah memproduksi kacang makadamia sejak dekade 1980. Pohon induk makadamia di kalisat Jampit ditanam pada decade 1920 saat pembukaan kebum pada jaman Belanda. Selain di kalisat Jampit, pohon induk makadamia juga ada di Kebun Raya Cibodas, Blai Penelitian Tanaman Sayuran (Balitsa), dan Kebun Percobaan Manoko (Lembang), di Jawa Barat.

Meskipun masih sangat kecul, ekspor makadamia Indonesia itu menandakan adanya peluang membudidayakan komoditas ini.

Australia merupakan pengahasil macadamia terbesar di dunia. Maklum komoditasa ini memang asli Australia. Macadamia baru diketemukan (diketahui) dunia Barat tahun 1828. Ahli botani Inggris, Allan Cunningham, yang datang ke Australia untuk eksplorasi tumbuhan, menemukan jenis nut baru ini. Tapi Australia cuek. Yang menangkap peluang budidaya macadamia justru Hawaii dan Afrika Selatan. Baru belakangan Australia menyadari kesalahan itu, dan membudayakan secara besar – besaran.

Makadamia (genus macadamia), merupakan tumbuhan family Proteaceae, terdiri dari lima spesies: macadamia francii, macadamia integrifolia, macadamia neurophylla, macadamia ternifolia, dan Macadamia tetraphylla.  Yang dibudidayakan sebagai penghasil kacang macadamia, spesies macadamia tetraphylla.  Spesies inilah yang juga Diintroduksi Pemerinta Belanda ke Indonesia.

Sebagai tumbuhan subtropics, macadamia hanya tumbuh baik di dataran tinggi Indonesia. Dataran tinggi Ijen, Cibodas, dan Lembang merupakan kawasan dataran tinggi, dengan elevasi lebih dari 1000 meter diatas permukaan laut (dpl). Dari hasil pengamatan di tiga lokasi penanaman, macadamia yang tumbuh di dataran tinggi Ijen paling produktif denga kualitas buah paling baik. Ini disebabkan karena makin ke timur, posisi di Pulau Jawa juga mekin ke selatan sehingga makin menjauhi katulistiwa, yang berarti akan semakin kering.

Dugaan saya, Kawasan dataran tinggi NTT paling potensial untuk mengembangkan macadamia. Sebab tingkat kekeringan kawasan NTT pasti lebih tinggi dibanding Pulau Jawa. Ruteng, Bahawa, ende, Muemere, Timor Tengah Selatan (TTS), dan pegunungan di Sumba paling berpeluang untuk membudidayakan macadamia.

Waktu Ben Boi menjadi gubernur NTT, TTS pernah mengembangkan buah – buahan subtrops, termasuk apel. Hasilnya cukup baik. Tapi waktu itu terkendala pemasaran. Macadamia pun akan berhasil cukup baik dikembangkan di TTS dan kawasan pegugnungan lain di NTT. Di kawasan kering ini, macadamia agak toleran dengan factor ketinggian, hingga cukup baik dibudidayakan pada elevasi 800 – 900 meter dpl.

Saat dibangun tahun 1992, Taman Buah Mekarsari mencoba menanam macadamia dan kesek (persimmon). Aneh juga, dua jenis tanaman pegunungan ini bisa berbuah pada elevasi 100 meter dpl. Makadamianya berukuran normal, tapi dalam satu pohon hanya terdapat kurang dari lima butir buah, persimon berbuah cukup banyak, tapi buahnya kecil. Fenomena macadamia dan persimon di Mekarsari ini, memberi inpirasi bahwa dua komoditas ini berpeluang dikembangkan di dataran menengah (400 – 800 meter dpl), dikawasan kering terutama di NTT. Jika di dataran rendah basah mau berbuah, di dataran menegah kering hasilnya pasti lebih baik.

Kesan keliru

Belakangan ini benih makadamia ditawarkan secara daring. Beberapa memberi kesan benih yang mereka jual berasal dari Australia. Mereka mengklaim, benih yang mereka pasarkan merupakan benih okulasi (sambung mata tempal), yang bisa berbuah pada umur lebih pendek. Informasi dari para penjual itu ada yang menyesatkan. Misal, disebutkan makadamia cocok dibudidayakan di dataran rendah sampai menengah. Padahal, makadamia hanya bisa beroprasi baik di dataran tinggi,, elevasi di atas 1000 meter dpl, di kawasan kering. Sampai kini belum ada perkebunan makadamia skala komersial di dataran menengah, apalagi di dataran rendah. Makadamia Kalisat Jampit, juga hanya brupa tanaman peneduh di perkebunan kopi.

Dalam situs penjual benih itu juga disebutkan macadamia Bondowoso. Perkebunan kopi arabika kalisat Jampit yang membudidayakan macadamia, memang terletak di Kabupaten Bondowoso. Namun sebutan macadamia Bondowoso, mengesankan macadamia berasal dari kota Bondowoso yang elevasinya 258 metr dpl. Padahal lokasi penanaman macadamia Kalisat Jampit di Pegunagan Ijen, Berelevasi di atas 1000 metr dpl. Informasi ini akan menjebak konsumen, bahwa macadamia bisa dibudidayakan di dataran menengah – rendah.

Sumber benih makadania yang mereka tawarkan juga tak pernah disebutkan dengan jelas. Agar tak mendapat benih dan informasi keliru, calon pekebun sebaiknya menghubungi Perkebunan Kalisat Jampit, PT perkebunan Nusantar, di Kabupaten Bondowoso atau Kebun Percobaan Manoko, Lembang, Jawa Barat.

Meski baru diketemukan tahun 1828, macadamia bisa cepat merebut hati onsumen kacang – kacangan (nuts) yang sudah lebih dahulu dibudidayakan. Antara lain almond, mete, chestnut, hazelnut, pistachio, dan walnut.

Di Perkebunan Kalisat Jampit, macadamia sudah diproduksi menjadi jajanan dan dipasarkan sebagai oleh – oleh khas pegunungan Ijen dengan merek Rolas. Rolas berarti 12. Ini nomor PT Perkebunan Nusantara yang membawahi Perkebunan Kalisat Jampit. Jika Anda ingin membudidayakan macadamia, berkunjunlah ke Perkebunan Kalisat Jampit. Sekalian mencicipi kopi arabika Ijen, dan menonton api biru di Kawah Ijen.

 

Sumber: Tabloid-kontan.23-29.April.2018.hal.23